Posts Tagged Kelas awal

Metode Kata


Proses pembelajaran MMP diawali dengan pengenalan sebuah kata tertentu. Kata kemudian dijadikan lembaga  sebagai dasar untuk pengenalan suku kata dan huruf. Kata  itu kemudian diuraikan menjadi suku kata, suku kata menjadi huruf-huruf.

Selanjutnya dilakukan proses perangkaian huruf menjadi suku kata dan suku kata menjadi kata. Artinya penguraian tadi dikembalikan lagi  ke bentuk asalnya sebagai kata lembaga (kata semula).

Karena proses pembelajaran MMP ini melibatkan serangkaian proses pengupasan dan perangkaian maka metode ini dikenal sebagai metode kupas rangkai (lawan dari metode suku kata – metote rangkai kupas).

Metode ini juga disebut metode kata atau metode kata lembaga.

Sumber:  T. W. Solchan, Pendidikan Bahasa Indonesia, Univetsitas Terbuka, 2014

Advertisements

, , ,

Leave a comment

Metode Global – Membaca Menulis Permulaan


Metode Global atau metode kalimat adalah sebuah metode MMP yang diawali dengan penyajian beberapa kalimat secara global. Untuk membantu pengenalan kalimat biasanya digunakan gambar. Gambar tersebut dituliskan kalimat yang merujuk pada makna gambar.

Contoh  kalimat:
ini kuda

Maka gambar yang cocok untuk menyertai kalimat itu adalah gambar kuda.

Selanjutnya setelah anak diperkenalkan dengan beberapa kalimat, barulah proses pembelajaran MMP dimulai.

Mula-mula guru mengambil salah satu kalimat dari beberapa kalimat yang diperkenàlkan di awal pembelajaran. Kalimat tersebut dijadikan dasar/alat untuk pembelajaran MMP . Melalui proses deglobalisasi ( proses penguraian kalimat menjadi satuan-satuan   yang lebih kecil, yakni menjadi kata , suku kata,  dan huruf) , selanjutnya anak menjalani proses belajar MMP.

Proses penguraian kalimat menjadi kata, kata menjadi suku kata , suku kata menjadi huruf-huruf, tidak disertai dengan proses sintesis (perangkaian kembali)

Contoh

Ini  kuda
Ini        kuda
I-ni     ku-da
I-n-i      k-u-d-a

, , , ,

Leave a comment

Metode Pembelajaran MMP- Metode SAS


Metode SAS adalah salah satu metode Pembelajaran Membaca Menulis Permulaan.

SAS singkatan dari Struktural Analitik Sintetik. Metode  ini mengawali pelajaran dengan menampilkan kalimat secara utuh. Mula-mula anak diperkenalkan sebuah struktur yang memberi makna lengkap yakni struktur kalimat.

Kemudian melalui proses analitik, anak-anak diajak untuk mengenal konsep kata. Kalimat utuh dijadikan tonggak dasar untuk membaca permulaan ini diuraikan menjadi satuan-satuan bahasa yang lebih kecil  yang disebut kata. Proses analisa ini berlanjut hingga pada wujud satuan bahasa yang terkecil yang tidak bisa diuraikan lagi yakni huruf.

Proses penganalisa/penguraian dalam metode SAS meliputi:

  1. kalimat menjadi kata-kata
  2. kata menjadi suku kata
  3. suku kata menjadi huruf-huruf

Tahap selanjutnya anak didorong untuk melakukan sinstesa (menyimpulkan). Satuan-satuan bahasa yang telah diurai dikembalikan lagi . Huruf-huruf menjadi sukukata  kemudian menjadi kata dan akhirnya kalimat. Dengan Proses sintesis ini anak akan menemukan kembali struktur semual yakni kalimat secara utuh.

Contoh   Bahan ajar dengan metode SAS

Tema: Keluargaku

ini ayah

ini           ayah

i-ni         a-yah

i-n-i       a-y-a-h

ini          ayah

ini ayah

Beberapa manfaat dari metode SAS ini adalah:

  • metode ini sejalan dengan prinsip linguistik yang memandang satuan bahasa terkecil untuk berkomunikasi adalah kalimat . Kalimat dibentuk oleh stauan bahasa yakni kata, suku kata dan fonem (huruf-huruf)
  • mempertimbangkan pengalaman berbahasa anak. karena dimulai dari sesuatu yang dikenal anak
  • sesuai dengan prinsip inkuiri (menemukan sendiri). Anak mengenal dan memahami sesuatu berdasarkan temuannya. Sikap ini akan membantunya dalam mencapai keberhasilan belajar.

, , , , , ,

Leave a comment